Jumat, 12 Juli 2024

Wali Kota Ternate Janji Akomodir Tuntutan Warga Sulamadaha

Hearing Wali Kota Tetnate bersama warga Sulamadaha soal tapal batas | Foto: Nita/Kaidahmalut

TERNATE, KAIDAH MALUT – Konflik tapal batas antara Kelurahan Sulamadaha dan Takome di Kecamatan Ternate Barat, berujung pada hearing bersama Wali Kota Ternate, M Tauhid Soleman dan warga Sulamadaha.

Sebelumnya, warga Kelurahan Sulamadaha yang tergabung dalam Forum Soa Saraha menggelar aksi di Kantor Camat, TPA Takome, dan jalan masuk pelabuhan Hiri.

Aksi dipicu soal tapal batas wilayah kedua kelurahan tersebut. Dengan begitu, massa aksi menuntut Pemkot Ternate segera merivisi Perwali Nomor 53 Tahun 2017 tentang Tapal Batas Wilayah Sulamadaha dan Takome.

Selain itu warga juga mendesak Wali Kota, untuk secepatnya mencopot Camat Ternate Barat, Hamid Muhammad. Pasalnya, Hamid dinilai tidak bisa menyelesaikan kisruh Sulamadaha dan Takome. Bahkan ia juga disebut lebih memihak pada Kelurahan Takome, karena Hamid sendiri merupakan warga Takome.

Wali Kota Ternate saat hearing bersama ratusan warga Sulamadaha, Senin, 05 Desember 2022 berjanji, akan mengakomodir tuntutan warga. Namun, pihaknya harus meninjau kembali apa yang menjadi tuntutan massa aksi.

“Saya akan meminjau kembali tuntutan warga Sulamadaha, soal Perwali Nomor 53 Tahun 2017. Kita akan berusaha menetapkan ini dengan seadil-adilnya, dan tidak ada pihak yang dirugikan,” tegas Wali Kota.

Menurut Wali Kota ada sejumlah aspek yang harus diperhatikan, untuk itu warga Sulamadaha diminta bersabar dan tunduk pada pemerintah.

Ia pun menjelaskan, wilayah di antara buku dero-dero sampai jembatan Takome, merupakan Kawasan Rawan Bencana (KRB). Tetapi kenyataannya saat ini, sudah terdapat beberapa rumah warga Takome.